7 Makanan Yang Dapat Menyebabkan Sembelit

Sembelit adalah masalah umum yang umumnya didefinisikan memiliki kurang dari tiga kali buang air besar per minggu. Faktanya, sebanyak 27% orang dewasa mengalaminya dan gejala yang menyertainya, seperti kembung dan gas. Semakin tua atau lebih tidak aktif secara fisik, semakin besar kemungkinan Anda mengalaminya.

Beberapa makanan dapat membantu mengurangi atau mengurangi risiko sembelit, sementara yang lain bisa memperburuk keadaan. Artikel ini membahas 7 makanan yang bisa menyebabkan sembelit.

Makanan Yang Dapat Menyebabkan Sembelit

Penyebab Sembelit #1. Pisang mentah
Sementara pisang masak bisa membantu mencegah sembelit , pisang mentah cenderung memiliki efek sebaliknya. Itu karena pisang mentah mengandung lebih banyak pati tahan , senyawa yang lebih sulit bagi tubuh untuk dicerna.

Selama proses pemasakan, pati tahan diubah menjadi gula alami, yang jauh lebih mudah dicerna. Pisang mentah juga mengandung jumlah tanin dalam jumlah yang lebih tinggi, senyawa yang diperkirakan mengurangi kecepatan makanan melewati usus.

Kebanyakan orang cenderung makan pisang jauh sebelum mereka mencapai kematangan awal. Namun, jika Anda ingin meringankan atau menghindari sembelit, coba makan pisang matang bukan yang mentah. Pisang matang benar-benar kuning dan menunjukkan beberapa tanda bercak coklat. Mereka harus sangat mudah dikupas.

Pisang mentah mengandung lebih banyak tannin dan pati tahan dibanding pisang masak. Hal ini membuat mereka lebih cenderung menyebabkan sembelit.

Penyebab Sembelit #2. Alkohol
Alkohol sering disebut-sebut sebagai penyebab konstipasi. Itu karena jika Anda minum alkohol dalam jumlah banyak, bisa meningkatkan jumlah cairan yang hilang melalui urine Anda, menyebabkan dehidrasi.

Hidrasi yang buruk, baik karena tidak minum cukup air atau kehilangan terlalu banyak melalui urine, sering dikaitkan dengan peningkatan risiko sembelit .

Sayangnya, tidak ada penelitian yang bisa ditemukan pada hubungan langsung antara konsumsi alkohol dan konstipasi. Apalagi beberapa orang melaporkan mengalami diare, bukan sembelit, setelah semalam minum.

Ada kemungkinan efek bervariasi dari orang ke orang. Mereka yang ingin melawan efek dehidrasi dan sembelit yang berbahaya dari alkohol harus mencoba mengimbangi setiap porsi alkohol dengan segelas air atau minuman non-alkohol lainnya.

Alkohol, terutama bila dikonsumsi dalam jumlah besar, dapat memiliki efek dehidrasi yang dapat meningkatkan risiko sembelit. Efek dapat bervariasi dari orang ke orang, dan penelitian lebih lanjut diperlukan sebelum kesimpulan yang kuat dapat dilakukan.

Penyebab Sembelit #3. Gluten-Mengandung Makanan
Gluten adalah protein yang ditemukan dalam biji-bijian seperti gandum, jelai, gandum hitam, dieja, kamut dan triticale. Beberapa orang mungkin mengalami sembelit saat mereka mengonsumsi makanan yang mengandung gluten.

Juga, beberapa orang alergi terhadap gluten. Ini adalah kondisi yang dikenal dengan penyakit celiac. Ketika seseorang dengan penyakit celiac mengkonsumsi gluten, sistem kekebalan tubuh mereka menyerang usus mereka, sangat merugikannya. Untuk alasan ini, individu dengan penyakit ini harus mengikuti diet bebas gluten.

Di sebagian besar negara, diperkirakan 0,5-1% orang memiliki penyakit seliaka, namun banyak yang mungkin tidak menyadarinya. Konstipasi kronis adalah salah satu gejala umum. Beruntung, menghindari perekat bisa membantu meringankan dan menyembuhkan usus.

Sensitivitas gluten non-celiac (NCGS) dan irritable bowel syndrome (IBS) adalah dua contoh lain di mana usus seseorang dapat bereaksi terhadap gluten. Individu dengan kondisi medis ini tidak alergi terhadap gluten namun tampaknya sensitif terhadapnya.

Selain itu, penelitian menunjukkan bahwa banyak orang tanpa kondisi ini mungkin juga mengalami konstipasi setelah mengkonsumsi gluten. Jika Anda menduga gluten menyebabkan konstipasi Anda, pastikan untuk berbicara dengan ahli kesehatan Anda untuk menyingkirkan penyakit celiac sebelum memotong gluten dari makanan Anda.

Hal ini penting, karena gluten perlu dalam makanan Anda agar tes penyakit celiac dapat bekerja dengan baik. Jika Anda mengesampingkan penyakit celiac, Anda mungkin ingin bereksperimen dengan mengkonsumsi berbagai tingkat gluten untuk mengevaluasi pengaruhnya terhadap Anda.

Penyebab Sembelit #4. Biji-bijian olahan
Biji-bijian olahan dan produknya, seperti roti putih, nasi putih dan pasta putih, kurang bergizi dan mungkin lebih sembelit daripada biji-bijian.

Itu karena bagian dedak dan kuman dari gandum dikeluarkan selama pemrosesan. Secara khusus, dedak mengandung serat , nutrisi yang menambahkan curah ke tinja dan membantu gerakan ini berlanjut.  Banyak penelitian telah menghubungkan asupan serat yang lebih tinggi dengan risiko sembelit yang lebih rendah. Faktanya, sebuah studi baru-baru ini melaporkan adanya kemungkinan konstipasi 1,8% lebih rendah untuk setiap gram serat tambahan yang dikonsumsi per hari.

Oleh karena itu, orang yang mengalami konstipasi dapat memanfaatkan secara bertahap mengurangi asupan biji-bijian olahannya dan menggantinya dengan biji-bijian utuh. Meskipun serat ekstra bermanfaat bagi kebanyakan orang, beberapa orang mengalami efek sebaliknya. Bagi mereka, serat ekstra bisa memperburuk konstipasi, daripada meredakannya .

Jika Anda mengalami konstipasi dan sudah mengkonsumsi banyak biji-bijian kaya serat, menambahkan lebih banyak serat ke makanan Anda tidak mungkin membantu. Dalam beberapa kasus, bahkan mungkin membuat masalah lebih buruk.

Jika ini yang terjadi pada Anda, cobalah mengurangi asupan serat Anda secara bertahap untuk melihat apakah ini memberikan sedikit kelegaan.

Penyebab Sembelit #5. Susu dan Produk Susu
Susu tampaknya menjadi penyebab konstipasi umum lainnya, setidaknya bagi sebagian orang. Bayi, balita dan anak-anak tampak sangat berisiko, kemungkinan karena kepekaan terhadap protein menemukan susu sapi.

Sebuah tinjauan penelitian yang dilakukan selama periode 26 tahun menemukan bahwa beberapa anak dengan konstipasi kronis mengalami perbaikan saat mereka berhenti mengkonsumsi susu sapi .

Dalam sebuah penelitian baru-baru ini, anak-anak berusia 1-12 dengan sembelit kronis meminum susu sapi untuk jangka waktu tertentu. Susu sapi kemudian digantikan susu kedelai untuk periode berikutnya. Sembilan dari 13 anak dalam penelitian mengalami kelegaan sembelit saat susu sapi diganti dengan susu kedelai.

Ada banyak laporan anekdot tentang pengalaman serupa pada orang dewasa. Namun, sedikit dukungan ilmiah dapat ditemukan, karena sebagian besar penelitian yang meneliti efek ini difokuskan pada anak-anak, bukan populasi yang lebih tua. Perlu dicatat bahwa mereka yang tidak toleran terhadap laktosa mungkin mengalami diare, bukan sembelit, setelah mengkonsumsi susu.

Penyebab Sembelit #6. Daging Merah
Daging merah bisa memperburuk konstipasi karena tiga alasan utama. Pertama, mengandung sedikit serat, yang menambahkan banyak ke tinja dan membantu mereka bergerak bersama. Kedua, daging merah juga secara tidak langsung dapat mengurangi asupan serat harian seseorang dengan mengambil pilihan serat yang lebih tinggi dalam makanan.

Hal ini terutama berlaku jika Anda mengisi sebagian besar daging saat makan, mengurangi jumlah sayuran kaya serat, kacang polong dan biji-bijian yang dapat Anda makan di tempat duduk yang sama. Skenario ini akan menyebabkan asupan serat harian secara keseluruhan lebih rendah, berpotensi meningkatkan risiko sembelit .

Selain itu, tidak seperti jenis daging lainnya, seperti unggas dan ikan, daging merah umumnya mengandung lemak dalam jumlah yang lebih banyak, dan makanan berlemak tinggi membutuhkan waktu lebih lama agar tubuh dicerna. Dalam beberapa kasus, ini bisa meningkatkan kemungkinan sembelit lebih jauh.

Mereka yang mengalami konstipasi dapat mengambil manfaat dari mengganti daging merah dalam makanan mereka dengan alternatif kaya protein dan serat seperti kacang, kacang lentil dan kacang polong.

Penyebab Sembelit #7. Makanan Goreng atau Cepat
Mengonsumsi porsi makanan gorengan atau makanan yang besar atau sering juga dapat meningkatkan risiko sembelit. Itu karena makanan ini cenderung tinggi lemak dan rendah serat, kombinasi yang bisa memperlambat pencernaan dengan cara yang sama seperti daging merah.

Makanan cepat saji seperti keripik, biskuit, coklat dan es krim juga bisa menggantikan pilihan makanan ringan yang lebih kaya serat, seperti buah dan sayuran dalam makanan seseorang.

Hal ini selanjutnya dapat meningkatkan kemungkinan konstipasi dengan mengurangi jumlah serat yang dikonsumsi per hari.Menariknya, banyak orang percaya cokelat adalah salah satu penyebab utama sembelitnya.

Selanjutnya, makanan goreng dan makanan cepat cenderung mengandung sejumlah besar garam, yang bisa menurunkan kadar air dari kotoran, mengeringkannya dan membuatnya lebih sulit untuk menembus tubuh.

Hal ini terjadi ketika Anda makan terlalu banyak garam , karena tubuh Anda menyedot air dari usus Anda untuk membantu mengimbangi garam ekstra dalam aliran darah Anda.

Ini adalah salah satu cara tubuh Anda bekerja untuk membawa konsentrasi garamnya kembali normal, namun sayangnya, hal itu bisa menyebabkan sembelit.
Reaksi:

You Might Also Like:

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Use parse tool to easy get the text style on disqus comments:
Show Parser Hide Parser